Kota Bawah Tanah Kuno Alien di Derinkuyu Turki

Derinkuyu Underground City adalah sebuah kota bawah tanah kuno multi-tingkat di distrik Derinkuyu di Provinsi Nevsehir, Turki. Dengan lantai sebelas yang memanjang sampai kedalaman sekitar 85 m, itu cukup besar untuk tempat tinggal puluhan ribu orang bersama-sama dengan ternak mereka dan toko makanan. Ini adalah kota terbesar bawah tanah digali di Turki dan merupakan bagian dari jaringan kompleks bawah tanah beberapa ditemukan di Kapadokia.
Itu dibuka untuk pengunjung pada tahun 1969 dan sampai saat ini, hanya sepuluh persen dari kota bawah tanah dapat diakses oleh wisatawan.
Kota bawah tanah di Derinkuyu bisa ditutup dari dalam dengan pintu batu besar. Kompleks ini memiliki 11 lantai total, walaupun banyak lantai belum digali. Setiap lantai bisa tertutup secara terpisah.
Kota ini bisa menampung antara 35.000 dan 50.000 orang dan memiliki semua fasilitas yang biasa ditemukan di kompleks bawah tanah yang lain di Kapadokia, seperti menekan anggur dan minyak, kandang, gudang, ruang penyimpanan, refectories, dan kapel. Unik kompleks Derinkuyu dan terletak di lantai kedua adalah kamar yang luas dengan langit-langit berkubah barel. Telah dilaporkan bahwa ruangan ini digunakan sebagai sekolah agama dan kamar ke kiri adalah studi.
Antara tingkat ketiga dan keempat adalah tangga vertikal. Dengan cara ini bagian mengarah ke sebuah gereja salib pada tingkat terendah.
Ada 55 besar poros ventilasi tampaknya telah digunakan sebagai sebuah sumur. poros ini juga menyediakan air untuk kedua desa di atas dan, jika dunia luar tidak dapat diakses, untuk mereka bersembunyi.
Sampai hari ini, tidak ada yang pasti bagaimana ia diciptakan dan apa tujuan aslinya. Kuno Alien teori berspekulasi bahwa itu adalah ribuan tahun lebih tua dari percaya, dan diciptakan oleh pengunjung asing kemudian meninggalkan kota.

Menurut teori asing kuno, makhluk luar angkasa dengan pengetahuan yang unggul ilmu pengetahuan dan teknik mendarat di Bumi ribuan tahun yang lalu, berbagi keahlian mereka dengan peradaban awal dan selamanya mengubah perjalanan sejarah manusia. Tapi bagaimana konsep ini berkembang, dan ada bukti untuk mendukung itu? Teori Kuno asing tumbuh dari gagasan abad-tua yang hidup ada di planet lain, dan bahwa manusia dan makhluk luar angkasa telah melintasi jalan sebelumnya. Tema interaksi manusia-alien disodorkan menjadi sorotan pada tahun 1960, didorong oleh gelombang penampakan UFO dan film-film populer seperti 2001: A Space Odyssey. Program luar angkasa tidak memainkan bagian kecil dalam hal ini seperti ini: Jika manusia bisa pergi ke planet lain, mengapa tidak bisa mahluk luar angkasa ke bumi?
Pada tahun 1968, penulis Swiss Erich von Daniken diterbitkan Chariots para Dewa, yang menjadi salah satu buku terlaris segera?. Di dalamnya, ia mengajukan hipotesis bahwa, ribuan tahun yang lalu, ruang pelancong dari planet lain mengunjungi bumi, di mana mereka mengajar manusia tentang teknologi dan agama kuno dipengaruhi. Ia dianggap oleh banyak orang sebagai bapak teori alien kuno, juga dikenal sebagai teori astronot kuno.
Kebanyakan ahli teori kuno asing, termasuk von Daniken, arahkan ke dua jenis bukti untuk mendukung ide-ide mereka. Yang pertama adalah teks-teks agama kuno di mana saksi manusia dan berinteraksi dengan dewa atau makhluk surgawi yang turun dari langit-kadang dalam kendaraan menyerupai pesawat ruang angkasa dan memiliki kekuatan spektakuler. Yang kedua adalah spesimen fisik seperti karya seni yang menggambarkan alien-seperti tokoh dan kuno keajaiban arsitektur seperti Stonehenge dan piramida Mesir.
Jika alien mengunjungi Bumi di masa lalu, bisa mereka membuat sebuah penampilan di masa depan? Untuk teori asing kuno, jawabannya adalah ya. Mereka percaya bahwa, dengan berbagi pandangan mereka dengan dunia, mereka bisa membantu mempersiapkan generasi masa depan untuk pertemuan yang tak terelakkan yang menanti mereka.


sumber:lingkarmerah.blogspot.com

0 komentar:

Poskan Komentar